Untuk Kalian

Kamu sangat berarti, istimewa di hati
Selamanya rasa ini..
Jika tua nanti kita tlah hidup masing-masing
ingatlah hari ini...



Gue kangen banget sama kalian semua. Gue kangen masa-masa kita dulu lebih tepatnya.
Satu kesamaan di kita semua mungkin cuma kita satu SMP, sisanya kita semua beda. Beda selera, minat, beda apapun kecuali mungkin gue, Rija, Nisa dan Gatot yang bintangnya sama-sama Aries.
Dulu, kalau ada yang ulang tahun kita sering belain buat ngumpul, waktu Dogel disiram air di masjid raya, diiket segala dan itu malem-malem. Waktu gue ultah dan lagi marahan sama Jule pakai truth or dare segala diputer pakai hp obet yang Nokia jaman kita SMP ngehits banget itu. Gue juga inget waktu Atsa mau SMA di Jogja kita nganter doi segala ke bandara, dan sebelumnya sempet-sempetnya ke smp 4 atau setelahnya ya? Yang atsa nitip surat buat Rija itu hahaha. Trus Aser sempet adu mulut sama Rija di situ. Pas di mobil sempet ada lagu Sheila on 7, "Tunjuk Satu Bintang"
Coba kau tunjuk satu bintang
S’bagai pedoman langkah kita
Jabat erat hasil karyaku,
hingga terbias, warna syahdu
Akan ku ukir, satu kisah tentang kita,
dimana baik dan buruk, terangkum oleh indah
Akan ku cerna, semua karya cipta kita,
dimana hitam dan putih, terbalut hangatnya cinta

Kita nyanyi-nyanyi, padahal saat itu siang jelang sore yang pastinya nggak ada bintang.




Trus inget nggak waktu kita ke Ciater kita rekam-rekam kaset nggak jelas itu, itu kelas 2 ya? Trus abis drama-dramaan kita yang nggak jelas waktu perpisahan dimana Gatot epic banget jadi banci, kita di SMP bilang, "5 tahun lagi ketemu yuk, di lapangan ini". Hahaha padahal besok-besoknya masih ketemu lagi. Beda banget sama sekarang pengen kumpul dalam waktu dekat, realisasinya setelah sekian lama. Kumpul emang udah jadi tambah susah justru di saat kita udah masing-masing bisa nyari duit. Dulu ngumpul kalau keluar duit pun itu sisa-sisa duit jajan dari orang tua. 
Dulu obrolan kita seputar ujian, mau masuk SMA mana? Haha gue inget banget si Aser kemakan omongan Malik waktu gue sempet bilang nggak mau masuk SMA 2. 
Di SMA kita sempet ngelihat Aser yang macam orang kesurupan di kamarnya, ketawa-ketawa sendiri nggak jelas. Inget itu gue merinding-merinding kocak jadinya ahahaha. Di SMA itu juga Aser sempet ribut sama Nisa yang gue bahkan lupa sebabnya apa.
Beda SMA masih nggak seberapa, pas beda kampus pun ada yang di daerah juga entah kenapa gue nggak ngerasa kita saling jauh, walau jarang ketemu. Kita punya teman-teman baru, kebiasaan-kebiasaan baru, mulai nakal, mulai nemuin jati diri di tempat tumbuh kita masing-masing. Gue inget waktu kalian bawa barang-barang gue dari Depok ke rumah, karena gue bermasalah di kosan, ahahahaha.
Pas semua kerja, kita semakin sibuk, dan sibuk.
Realisasi ngumpul makin susah, dan pas ketemu pun palingan cuma bentar.
Selain sibuk urusin kerjaan, kita juga sibuk sama masalah masing-masing.
Padahal dulu masalah sepele aja kita bagi, sekarang kayanya udah jarang banget kaya gitu.
Sampai untuk bisa punya waktu yang banyak kita mesti janjian jauh-jauh hari dan direncanain banget. Kaya waktu ke Bandung dan ke Jogja.
Mungkin bener kata orang, pas kita punya banyak waktu kita nggak punya uang, pas kita punya uang, kita nggak punya waktu, pas punya waktu dan uang mungkin saat itu kita udah tua, dan udah nggak ada energi.
Ini memang risiko dari bertumbuh. Konsekuensi dari yang namanya perkembangan.
Tapi, kadang gue kangen masa-masa kita dulu. Kebodohan-kebodohan kita. Waktu di Jogja yang kita susah pulang dari nikahan Jule, ditinggal kereta di stasiun Lempuyangan, sampe kejebak di stasiun Tasikmalaya karena terpaksa kudu ke arah Bandung dulu. Itu sedikit mengobati kekangenan gue sama kebodohan-kebodohan itu. Udah pada nambah umur, tapi ternyata blo'onnya masih sama yak, ahahaha.
Hidup gue riuh sekali, ngeliatnya dunia entertainment, ngeliatnya konserlah, launching album, film, dan keriuhan-keriuhan lainnya. Tapi, di antara bising-bisingnya kerjaan gue itu kadang gue ngerasa sepi dan keinget kalian.
Guys, udah sekitar 10 tahunan lah ya kalau diitung dari usia kita 15-an waktu itu. Iya, kurang lebih 10 tahun. Udah ada yang nikah, udah ada yang mau punya juniornya. 
Ke depannya kita makin kaya gimana ya?
Mungkin akan makin sibuk dan makin susah ketemu.
Nggak tahu kenapa gue kepikiran nulis beginian, tiba-tiba melankolis aja gue jadinya, kayanya efek abis sakit kemarin :D
Kita ada di satu kota yang sama, tapi jarak memang bukan soal harfiah berapa jauh kilometer kita terpisah. Biar ada di satu kota yang sama, kadang gue ngerasa jauh sama kalian.
Haha, suatu saat gue mau nulisin cerita tentang kalian, atau untuk kalian. Yang lebih panjang dari ini, mungkin dalam bentuk buku, doakan saja yak :)))
See you, guys.


Ini lagu persahabatan yang timeless buat gue, hits di masa kita SMP dulu, semoga pertemanan kita juga timeless

Jabat tanganku, mungkin untuk yang terakhir kali
Kita berbincang, tentang memori di masa itu
Peluk tubuhku, usapkan juga air mataku
Kita terharu, seakan tiada bertemu lagi
Bersenang-senanglah,
kar’na hari ini akan kita rindukan,
di hari nanti,
sebuah kisah klasik untuk masa depan
Bersenang-senanglah,
kar’na waktu ini akan kita banggakan,
di hari tua…
Sampai jumpa kawanku
S’moga kita selalu
Menjadi sebuah kisah klasik, untuk masa depan
Mungkin diriku, masih ingin bersama kalian
Mungkin jiwaku, masih haus sanjungan kalian





Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiah Ulang Tahun ke-58 untuk Mama Tercinta

Ayo, Dukung BPK Kawal Harta Negara!

Aku Ingin Hidup Lebih dari 1.000 Tahun Untukmu, Anakku